Kisah Sumur Gemuling yang Lurus Menjadi Miring

Kisah Sumur Gemuling yang Lurus Menjadi Miring

Gresik24jam - Jejak-jejak yang mulia Sunan Giri bertebaran di Kota Santri. Wali Allah SWT tersebut meninggalkan, antara lain, bangunan fenomenal berupa Giri Kedaton. Di atas bukit itulah, lelaki berjuluk Joko Samudro tersebut memimpin pemerintahan dengan gelar Prabu Satmata.

Ada pula bangunan masjid Kedaton di Desa Sekarkurung, Kebomas. Masjid yang berdiri pada ketinggian 200 meter di atas permukaan air laut itu dibangun pada 1485. Bukit kapur menopangnya. Jamaah bisa melihat secara jelas hamparan laut luas dari bukit dengan kemiringan 45 derajat.

Peninggalan sumber air juga menjadi ciri khas salah seorang penyebar agama Islam di Pulau Jawa itu. Ada Telaga Pegat di Jalan Sunan Giri, Telaga Sumber di Desa Kembangan, dan Sumur Gemuling di Desa Gulomantung, Kecamatan Kebomas. Termasuk Telaga Suci di Manyar.

Semua sumber air peninggalan Sunan Giri tersebut masih penting bagi warga sekitarnya. Padahal, rata-rata umur bangunan itu 500 tahun atau lima abad. Dalam buku Sejarah Singkat 4 Wali terbitan Pondok Pendopo Gresik disebutkan, semua telaga tersebut memiliki cerita tersendiri. Sangat sulit dinalar kalangan awam.

Budayawan muslim Gresik Muhammad Toha mencontohkan Sumur Gemuling. Sumur itu sebenarnya bukan buatan Sunan Giri. ”Sumur tersebut ada sebelum Sunan Giri,” kata Toha kemarin (13/6).

Namun, saat itu posisi sumur tersebut vertikal, seperti sumur-sumur lain. Yaitu, memanjang ke bawah dengan sumber di dasar. Nah, pada suatu hari, Sunan Giri yang bernama asli Muhammad Ainul Yaqin tersebut sedang berdakwa di Desa Gulomantung.

Sudah masuk waktu salat fardu, Sunan Giri bergegas mengambil air wudu di sumur tersebut. Tapi, masih cerita Toha, Sunan Giri tidak menemukan timba di sekitar sumur. Lalu, dia meminjam kepada masyarakat setempat. Mendatangi satu per satu rumah penduduk agar bisa mengambil air wudu di sumur yang dalam.

Banyak rumah yang didatangi. Namun, tidak ada masyarakat yang meminjamkan timba. Padahal, waktu salat sudah mepet. ”Sunan Giri lalu mengguling sumur itu,” ujar lelaki yang juga sekretaris Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Gresik tersebut.

Sumur yang semula memanjang lurus ke bawah berubah menjadi miring. Tanpa timba, Sunan Giri akhirnya bisa berwudu, kemudian salat. Saat itu orang alim tersebut sama sekali tidak marah. Justru Sunan Giri berdoa agar masyarakat setempat bisa memanfaatkan sumur tersebut. Juga, mencukupi kebutuhan ekonomi keluarga dari usaha yang mengandalkan tanah. Misalnya, membuat kerajinan gerabah, seperti kendi, cobek, dan gentong. ”Desa Gulomantung dulu terkenal sebagai pusat perajin gerabah dangan bahan baku tanah,” tegas Toha.

Sumur Gemuling alias miring itu sampai sekarang masih bisa dimanfaatkan masyarakat sekitar. Lokasinya berada di area makam sesepuh desa yang sering diziarahi. Sumur itu ditutup seng dan dikelilingi tembok. (yad/c7/roz)

Sumber : JawaPos

Jangan lupa share di akun sosmedmu yah..
Terima kasih telah berkunjung ke Gresik 24 Jam.
Facebook Page: Gresik 24 Jam
Instagram: @gresik24jam

Subscribe to receive free email updates: